CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS

12 Feb

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

Bab 09-3: NESTAPA KAUM MUSLIMIN – Kekerasan Terhadap Perempuan Aceh

01. Wanita Aceh Dientot Tiga Tentara
02. Pelecehan Seksual Terhadap Kaum Wanita
03. Dientot dan Hamil, lalu Ditinggalkan
04. Gadis Korban Perkosaan Melahirkan Anak Pemerkosa
05. Dientot sambil Berdiri
06. Dientot, Disetrum dan Dicambuk dengan Kabel 07. Ditelanjangi Massal
08. Gadis Cacat Dientot oleh Tentara yg Sedang Mabuk
09. Suami Diculik, Istri Dientot
10. Diambil Paksa dan Dientot
11. Diarak Telanjang, lalu Didor
12. Dientot di Depan Anaknya

Berbagai bentuk tindak kekerasan yang dialami perempuan yang terjadi dari ratusan kekerasan yang terjadi seputar diberlakukannya DOM selama ini tidak pernah tersingkap.44 Ada beberapa alasan yang menyebabkan tindak kekerasan terhadap perempuan tidak pernah diketahui oleh masyarakat luas, seperti: korban pemerkosaan, sering dianggap aib dan memalukan oleh masyarakat. Akibatnya korban atau keluarga selalu berusaha untuk menutupi kejadian tersebut. Selain adanya ancaman dari pelaku untuk “tidak mengungkap” kejadian tersebut pada orang lain, kerena pelakunya aparat yang sedang bertugas di daerah tersebut, membuat korban/keluarga selalu berada dalam kondisi diintimidasi. Sebagai akibatnya adalah penderitaan dan trauma yang dialami korban sangat mendalam, sehingga sangat sulit bagi korban untuk menceritakan pengalaman buruknya, apalagi kepada orang yang tidak terlalu dikenalnya.

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

1. Wanita Aceh dientot Tiga Tentara
Sekitar 1.000-an masyarakat Pidie—terbanyak janda bersama anak kecil—yang duduk berdesakan di Gedung DPRD Pidie, menyambut kedatangan TPF dari DPR RI yang hari itu berkunjung ke Pidie. Ketika Ketua Tim Hari Sabarno menanyakan apakah masyarakat di daerah itu merasa “terganggu” dengan GPK, dan apakah GPK memang masih ada? Mereka serentak menjawab lantang, “Tidak. Tidak ada!” Bahkan dari kelompok janda yang duduk di sayap kanan gedung terdengar jeritan lemah (dalam bahasa Aceh), “Kami bukan takut GPK. Tapi takut pada tentara!” “Jika nanti muncul (GPK), apa yang dilakukan?” tanya ketua tim ini. “Hukum saja! Kami hukum pancung mereka!” teriak masyarakat serentak, spontan, dan tak ada unsur rekayasa. Karena memang sesung-guhnya GPK itu adalah rekayasa dari penguasa sendiri. Pertanyaan— tampaknya juga spontan—itu dilontarkan TPF setelah mendengar banyak laporan dari korban dan keluarga korban tentang kisah penculikan maupun tindak kekerasan selama operasi militer di Pidie. Dari sejumlah pelapor yang tampil, kisah tersadis dan sangat menggugah tim DPR RI adalah yang dialami CS (disingkat), 42 tahun, warga Ujong Leubat, Bandar Baru. “Saya dientot oleh tiga orang tentara di Pos Jiem-jiem, Pak. Setelah itu, saya pingsan. Paginya, saya disepak dan didorong ke sungai. Disuruh mandi,” ungkap CS (dalam bahasa Aceh yang diterje-mahkan oleh wakil rakyat dari PPP dan tokoh pejuang HAM, Ghazali Abbas Adan). Yang mendengar, semua terkejut. Teganya, tiga tentara Republik mengentot seorang wanita. Berapa lagi wanita Aceh yang dientot jika jumlah tentara itu mencapai angka 7000 orang? Berapa wanita Aceh dientot dalam sehari? Dalam Seminggu, dalam setahun? Dalam sembilan tahun masa DOM? Maka wajar jika terdengar umpatan caci-maki masyarakat lainnya. “Saya dientot bergiliran Pak. Tapi, hanya satu malam. Setelah tiga hari di situ, saya disuruh pulang,” kata CS, kaku, seakan menahan tangis. “Selanjutnya?” tanya anggota DPR RI. CS diam lama. “Tidak ada lagi,” katanya, singkat, lalu duduk. Ditanya kemudian, CS mengisahkan pada 1992 ia dan suaminya M. Yunus ditangkap oleh oknum dari Pos Jiem-jiem. Mereka ditempatkan di kamar terpisah. Pemerkosaan salah seorang pelaku dikenal CS bernama A— itu kemungkinan tak diketahui suaminya. Sebelum dibebaskan, CS sempat disiksa juga. Sejak pulang itu, ia mengaku tak pernah melihat lagi suami-nya. Belakangan dikabarkan orang kampung, bahwa M. Yunus ditembak dengan tangan diikat di atas pentas (dipertontonkan pada warga) di Desa Cibrek, Kembang Tanjong. Ditanya mengapa ia tak sampai menangis ketika bercerita di depan banyak orang? “Saya sudah capek menangis,” katanya. Karena, menurut CS, mereka sudah “terbiasa” men-dengar kisah sadis dan penyiksaan serupa itu. Lagipula, ia khawatir kalau terlalu banyak bicara nanti bakal diambil lagi oleh oknum. Kekhawatiran perempuan Aceh yang sangat luar biasa keteguhannya dalam membela kebenaran dan berani menghadang kedzaliman dengan mengatakan, “Kalau saya diambil, siapa yang mengurus anak-anak. Hidup kami sangat susah. Siapa ya yang mau bantu orang-orang seperti kami ini?” tutur korban perkosaan ini, ditemani dua janda sekampungnya. Menjawab ketakutan para pelapor itu, seorang srikandi Aceh, Ir. Faridah Ariani, tokoh pejuang hak-hak azasi perempuan dari Forum Peduli HAM minta TPF DPR RI agar memberi “jaminan keamanan” sehingga masyarakat yang datang hari itu, terutama para pelapor yang telah memberi kesaksian, nantinya tidak “diapa-apakan” oleh oknum tentara. “Bagaimana, apakah di sini hadir dari unsur keamanan?” tanya Hari Sabarno. Cari sana, cari sini, muncul Pasi Intel Kodim 0102 Pidie Letda Inf Suyanto yang menyatakan ia—mewakili Dandim dapat memberikan “jaminan keamanan” yang sangat diharapkan itu.

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

Kisah Ramlah juga cukup menggugah. Ibu tua dari Simpang Jurong, Geumpang, mengatakan pada 1992 ia diambil oleh oknum tentara dan dibawa ke Pos. Konon karena tak ditemukan suami dan anaknya. Ramlah disiksa, ditelanjangi, digigitkan orang hutan, dibakar, bahkan dipatahkan tangannya. Tangan yang kini telah cacat itu diperlihatkan kepada semua yang hadir. Setelah suaminya ditemukan, baru Ramlah bebas. Tapi yang lebih menyakitkannya, suami berikut empat anaknya laki-laki dan perempuan dibunuh oleh oknum tersebut dan dikubur secara massal di Geumpang. Lain lagi cerita Umar Abubakar dari Desa Jiem-jiem, Bandar Baru. Pada 1995, ia ditembak oleh oknum tentara dan mengenai pahanya. Untunglah oknum itu “mau berbaik hati” membawanya ke Rumah Sakit Kesrem Lhokseumawe. Tapi, kakinya harus diamputasi. Kini Umar berjalan dengan dua tongkat. “Saya tak bisa bekerja lagi. Saya makan, dikasih-kasih orang,” ungkapnya. Akan halnya Khatijah dari Cot Baroh, Glumpang Tiga, diambil tentara setelah pulang mengunjungi anaknya di Malaysia pada Februari 1998. Ia dipukuli, ditelanjangi, dan siksaan lainnya di Rumoh Geudong selama 15 hari. April 1998, diambil lagi dengan tuduhan menyimpan senjata. Rumahnya hancur diobrak- abrik, tapi senjata tak ditemukan. Khatijah pun diangkut lagi ke Rumoh Geudong dan kembali menjalani siksaan, lalu dipindah ke Rancung, dan dibebaskan Juni 1998. Terakhir, ia didatangi oknum penyiksanya, meminta uang Rp 500.000 agar Khatijah tak diambil lagi. “Saya kasih terus uang itu. Memang, sampai sekarang saya tak diambil lagi,” ungkapnya, terus terang. Sementara, Nyak Ubit dan Aminah Ali, keduanya warga Kecama-tan Mutiara, mempertanyakan kemana suami mereka yang diculik tentara sekitar Maret 1998. “Suami saya diambil oleh Kupasui (Kopassus, maksudnya) hanya gara-gara di desa dia memegang dana IDT. Hanya karena IDT, Pak,” kata Nyak Ubit. Hari Subarno sering mempertanyakan darimana para pelapor tahu bahwa pelakunya itu adalah Kopassus. Para pelapor lancar menjawab. Keluarga korban, saksi (warga desa), bahkan korban penyiksaan umumnya cukup kenal siapa pelakunya. Penyiksaan korban umumnya berlangsung di Pos Sattis terdekat, ataupun di Rumoh Geudong. Jumlah masyarakat yang datang melapor ke DPRD Pidie sekitar 100-an orang (pelapor baru). Namun, karena diisi pertemuan dengan TPF DPR RI hari itu, para anggota Komisi A tak sempat mencatat. Mereka diminta kembali esok harinya. Di akhir pertemuan, DPRD Pidie menyerahkan sebagian laporan sementara masyarakat kepada tim TPF DPR RI. Sebagaimana aspirasi masyarakat, para wakil rakyat di DPRD Pidie dengan tanpa ragu-ragu juga sepakat meminta pemerintah menca-but DOM di daerah itu. Sebelumnya tim juga mengadakan pertemuan dengan Muspida Pidie di Pendopo. Malam harinya, TPF berdialog dengan LSM, tokoh masyarakat, dan akademisi dari perguruan tinggi setempat. Rencananya, TPF DPR RI yang berinti Hari Sabarno (ketua), DR Mochtar Azis, Ghazali Abbas Adan, Sedaryanto, Prof DR Endang Saefullah, Lukman R, Chairuddin Harahap, dan Drs Suyanto, akan mengunjungi Desa Cot Keng, Bandar Dua, Pidie yang dijuluki “kampung janda”. Selan-jutnya tim menuju Lhokseumawe. Saat ini, laporan yang tercatat di DPRD Pidie masih 440 kasus, mencakup “orang hilang”, kematian, penyiksaan, pembakaran rumah dan penjarahan harta/sepeda motor.

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

TPF DPR RI dalam peninjauan lapangan di Kabupaten Pidie, pada tanggal 29 Juli 1998 mengunjungi Desa Cot Keng di Bandar Dua yang beberapa tahun lalu pernah dijuluki “kampung janda”. Ketua TPF, Hari Sabarno berdialog dengan sejumlah janda Cot Keng maupun warga dari tiga kecamatan sekitarnya. Dialog yang berlangsung di meunasah setempat berlangsung dalam suasana yang hingar-bingar. Di tengah isak-tangis, tanya jawab yang gencar, dan penterjemah yang sampai beberapa orang, sehingga para anggota DPR RI maupun korban pelapor sendiri sering kebingungan. Belum lagi sorotan kamera wartawan dari berbagai media cetak dan elektronik. Di antara pelapor, terdapat dua gadis tapi punya anak yang mengaku hasil dientot oknum tentara.45 Keduanya adalah S (32), warga Dayah Teumanah dan Sum (19) warga Tampui, Kecamatan Bandar Dua. Karena tanya-jawab yang simpang siur, akhirnya kasus dari keduanya tidak terangkat secara detail. Ketika keduanya mengaku dientot lalu melahirkan “anak haram” itu, Hari Sabarno bahkan menyimpulkan bahwa hal itu perlu ada bukti, semisal tes darah dan sebagainya. “Kalau ada wartawan di sini, tolong kasus perkosaan ini jangan dikutip dulu. Nanti bisa salah paham. Perkosaan perlu ada bukti-bukti,” kata Hari Sabarno. Mendengar itu, S maupun Sum (menggendong anak) terpaku dan tak mampu bertutur lagi. Kesedi-han ditelannya sendiri. Lalu mereka pun beringsut, pulang. TPF yang kemudian mencoba mencari kedua gadis itu, baru bertemu petang harinya di desa Dayah Teumanah (kediaman S). “Saya mampu menunjukkan buktinya, kalau ada yang tidak percaya,” tutur S, seorang gadis cacat, miskin, dan kini bertambah lagi status sebagai ibu dari “anak tanpa ayah”. Kisah S dan Sum ini bakal ditulis tersendiri. Tak kurang, Keuchiek Cot Keng, Salahuddin, sendiri kepada Serambi, usai dialog, mengaku ikut gugup menjawab. Karena kondisinya sangat tak mendukung keinginannya untuk mengungkap semua. Baru satu pertanyaan dijawabnya, para penanya baik dari DPR RI maupun dari penter-jemah sudah menyimpulkan versi masing-masing. Contoh, ditanya berapa jumlah janda di desa ini? Salahuddin menjawab tujuh orang. Jumlah KK-nya? Sekitar 40 KK. Maka Hari Sabarno pun menyimpulkan bahwa desa itu tak patut disebut “kampung janda” mengingat persentase jandanya sangat sedikit. Padahal, menurut Salahuddin juga dibenarkan oleh tokoh- tokoh masyarakat setempat jumlah tujuh janda itu adalah kondisi sekarang. Sedangkan kekosongan laki-laki hanya 9 suami di tengah 40-an istri di desa itu terjadi antara tahun 1991-1996 hingga mendapat julukan “kampung janda”. Disebutkan, jumlah penduduk desa itu saat ini tercatat 168 jiwa. Mata pencaharian mereka umumnya bertani, dan memelihara itik (bantuan LSM Yadesa Aceh). Sebagian janda juga telah dilatih ketrampilan tangan oleh Yadesa. Ada pula warga yang bermata-pencaharian mencari kayu (balok tem) di hutan. Meski income dari hutan lebih besar, namun pengeluaran terutama untuk upeti aparat pun juga besar. “Kita yang capek cari kayu di hutan, oknum-oknum itu yang dapat uang banyak,” keluh seorang warga Cot Keng, di depan Pak Keuchiek. Ditanya tentang adanya “upeti kayu” untuk aparat itu, Salahuddin hanya diam. Ia tak membantah, tapi tak pula mengiyakan.

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

2. Pelecehan Seksual Terhadap Kaum Wanita
Bulan Maret 1998, Rosmiati, bersama ibunya (Nyak Maneh) dan adik perem-puannya, Rasy (21)—korban pelecehan seks—diambil oknum Kopassus dengan tuduhan telah “memberi makan GPK”. Mereka disiksa bergiliran di Rumoh Geudong. Rasy, gadis berjilbab ini pun ikut disiksa dan ditelanjangi. Pernah, katanya, ia ditidurkan telentang dalam keadaan telanjang bulat. Kaki dan tangan diikat agar tak bisa melawan. Pada kemaluan dan payudaranya dijepit alat penyetrum. Sepanjang malam dijepit, tanpa dilepas, dan sekali-sekali disetrum. Beberapa tahanan di situ disuruh duduk di samping kepalanya, lalu disuruh meremas buah dada gadis itu. Para tahanan tampak tak tega, namun tetap dipaksa oleh oknum. Rasy hanya bisa menangis. Seorang tahanan malah disuruh duduk di atas perutnya. “Perut saya sakit sekali,” kenangnya. Ketika ditanya apakah ia juga dientot? Rasy diam lama. “Tidak,” katanya singkat sambil memendamkan aib. Yasng seharusnya merasa aib adalah tentara biadab itu, bukan dia. Siksaan yang dialami kakak dan ibunya jauh lebih berat. Rosmiati disetrum sampai terberak-berak. Menurut mereka, hanya 15 hari mereka kumpul bersama ibu di Rumoh Geudong. Sebab, kemudian, kata petugas, Nyak Maneh harus dibawa ke Rancung, Lhokseumawe. Menjelang bebas, Juni 1998, Rasy dan Rosmiati masih diperlakukan sebagai babu di rumah itu. Disuruh masak, cuci pakaian, dan sebagainya. Pelecehan seks tak henti dialami Rasy. Kadang ia dipeluk, diremas, dicium, dan sejenis itu, oleh petugas di sana. Apa yang bisa dilakukannya kecuali pasrah? Yang menarik, di Rumoh Geudong yang dikenal sebagai camp penyiksaan itu, sampai akhir Mei dan pertengahan Juni 1998 lalu masih terdapat tahanan. Baik dari laporan Rosmiati dan Rasy yang bebas Juni 1998, maupun tahanan lain seperti Zulkifli Wahab (40), warga Sarah Panyang, Bandar Baru. Zulkifli, misalnya, diambil 22 April 1998 oleh oknum bernama Pra dan R (tukang pukul) lalu dibawa ke Rumoh Geudong. Selama 46 hari disiksa, akibat tuduhan yang berbau fitnah.

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

Pada 1 Juni ia dibebaskan, dengan syarat harus menanda-tangani semua surat-surat yang sudah dibuat oleh oknum Kopassus. “Disuruh teken, saya teken saja. Lain mau bilang apa,” kata Zulkifli, ketus. Padahal, kepada TPF DPR RI, Danpos Sattis Bilie Aron Lettu Sutarman alias Arman, mengatakan selama ia bertugas di Rumoh Geudong, sejak 14 Mei 1998, tak ada tahanan di situ. “Walaupun saya tak ingat tanggal-nya, tapi kami ingat, dibebaskan pada bulan Juni 1998,” jelas Rosmiati. Ada kesan, ketika Danpos Sattis Bilie Aron itu berdialog dengan TPF DPR yang dipimpin Hari Sabarno, Rumoh Geudong sebagai camp konsentrasi memang dikosongkan. Tentang adanya ruang yang disekat kecil-kecil, mirip sel, menurut Sutarman kala itu, merupakan tempat tidur anak buahnya. Padahal, secara fisik terlihat tempat sesempit dan sepengap itu (hanya ada lubang kecil untuk sirkulasi udara) bukanlah tempat yang nyaman untuk para serdadu. Di tempat itu juga, seperti disaksikan TPF DPR, terdapat rantai dan bersiliweran kabel listrik, terkesan dibersihkan mendadak, yang sebelum-nya, menurut pengakuan sejumlah korban penyiksaan, di situlah mereka disetrum dan digibal. Sejumlah warga di sekitar Rumoh Geudong, Teupin Raya, Pidie menginforma-sikan bahwa ketika TPF DPR RI berkunjung ke tempat itu 28 Juli lalu, sebagian tahanan sudah lebih dulu diungsikan ke beberapa tempat. Ada yang ditampung sementara di rumah penduduk di Glumpang Tiga maupun yang dipindahkan ke Pos Sattis lain di Pidie. Begitu TPF berangkat, tahanan pun dimasukkan lagi ke rumah besar yang dikenal sebagai kamp penyiksaan itu. Lainnya tetap ditempatkan di Pos Sattis yang tersebar di Pidie. Yang dipersoalkan sekarang, kata Rosmiati, bukan tanggal, dan bagaimana ibunya diperlakukan di situ, melainkan di mana gerangan ibu mereka? Pertanya-an serupa juga dilontarkan para keluarga korban yang diculik baru-baru ini, sepanjang 1998. Sejauh ini, DPRD Pidie telah mencatat sekitar 690 kasus orang hilang dan korban tindak kekerasan sejak Juni lalu.

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

Namun, seperti dikatakan Ketua Fraksi ABRI, Drs Soewanan Soewan, mereka belum mendapat sepotong kabar pun tentang di mana para penculik baru itu kini berada, dan apa sudah adakah yang kembali ke keluarganya menjelang penarikan pasukan atau tidak. Akan tetapi, Teuku Syamsul Ali dan Awaluddin dari Kontras Pidie mengaku, bahwa selama ini ia ikut “memata-matai” beberapa Pos Sattis sekaligus menjaring informasi dari warga sekitar. Dari hasil pantauannya, ia mengatakan ada dua korban penculikan 1998 disekap di kawasan Padangtiji. Beberapa sudah dipindahkan ke Rancong Camp, Lhokseu-mawe, Aceh Utara. Salah seorang korban dipergoki masih hidup di Pos Sattis Tringgadeng, namun namanya tak diketahui. “Saya melihat sendiri. Tahanan itu tampak sakit- sakitan. Mungkin sudah lumpuh,” kata seorang warga Tringgadeng Panteraja. Warga yang tak bersedia ditulis namanya ini mengaku sering bertandang ke Pos itu karena “telanjur” berteman dengan anggota Kopassus setempat. Mengingat masih ada korban penyekapan yang masih hidup, Kontras sangat berharap petugas dari Den-POM dapat melacak sekaligus menyelamatkan para korban itu. “Informasi apalagi yang dibutuhkan petugas? Apa perlu masyarakat kita suruh menggerebek ramai-ramai yang justru merupakan tindakan melanggar hukum,” kata Syahrul Nurfa SH, koordinator Kontras Pidie. Pernyataan itu diperkuat oleh Abdulrahman Yacoub SH, Ketua Dewan Penasihat Kontras Aceh. “Lepaskan korban yang masih diculik secara formal. Jangan menambah kejahatan lagi dengan membuang mereka di sembarang tempat dalam keadaan fisik dan psikis mereka yang buruk,” ujarnya kepada D&R.46

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

3. dientot dan Hamil, lalu Ditinggalkan
Derita model begini cukup banyak mencapai jumlah ribuan, salah satunya, diderita Nyak Meulo (21), tamatan SD. Wanita cantik yang tadinya gadis ini mengalami nahas pada tahun 1995 di Desa Pule Ie, Kecamatan Tangse, Pidie. Nasib naas itu menimpa dirinya ketika kedua orangtuanya pergi ke kebun dan menetap lama di pondok yang ada di kebun tersebut. Menjelang satu tahun kemudian, ketika orangtua korban pulang, mendapati anaknya sudah hamil. Nyak Meulo mengaku pada suatu hari, dientot paksa oleh oknum aparat. Giliran ayah Nyak Meulo mendatangi aparat yang berinisial Suk itu, ternyata ia sudah dipindahtugaskan ke Batam sampai sekarang. Akhirnya, kata ayah korban, M Ali Sabi (63), tinggallah pahitnya pada keluarga mereka: anak yang ternodai dan seorang bayi tanpa ayah.

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

4. Gadis Korban dientot Melahirkan Anak Pemerkosa
Di antara pelapor, terdapat dua gadis—tapi punya anak—yang mengaku hasil perkosaan oknum tentara.47 Keduanya adalah S (32), warga Dayah Teumanah dan Sum (19) warga Tampui, Kecamatan Ban-dar Dua. Karena tanya-jawab yang simpang siur, akhirnya kasus dari keduanya tidak terangkat secara detail. Ketika keduanya mengaku diper-kosa lalu melahirkan “anak haram” itu, Hari Sabarno bahkan menyimpul-kan bahwa hal itu perlu ada bukti, semisal tes darah dan sebagainya. “Kalau ada wartawan di sini, tolong kasus perkosaan ini jangan dikutip dulu. Nanti bisa salah paham. Perkosaan perlu ada bukti-bukti,” kata Hari Sabarno. Mendengar itu, S maupun Sum (menggendong anak) terpa-ku dan tak mampu bertutur lagi. Kesedihan ditelannya sendiri. Lalu mereka pun beringsut, pulang. TPF kemudian mencoba mencari kedua gadis itu, baru bertemu di desa Dayah Teumanah (kediaman S). “Saya mampu menunjukkan buktinya, kalau ada yang tidak percaya,” tutur S, seorang gadis cacat, miskin, dan kini bertambah lagi status sebagai ibu dari “anak tanpa ayah”.

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

5. dientot sambil Berdiri
Itu pula yang dialami Hadijah (32), warga Seunubok Jalan, Alue Nireh, Peureulak, Aceh Timur, pada 25 Maret 1997. Sekira pukul 21.30 rumah-nya didatangi dua aparat keamanan yang mengenakan kaos hijau. Suaminya dipaksa ke luar rumah, ditelanjangi, dan terus diawasi oleh seorang petugas. Sementara, di dalam rumah, seorang aparat lainnya beraksi. Hadijah dibentak, ditelanjangi, dan dientot sambil berdiri. Tak cuma itu, semua perabotan rumah diobrak-abrik, dengan dalih untuk mencari senjata, kata petugas yang datang itu, disembunyikan di rumah tersebut. Tapi, hasilnya ternyata nihil. Yang mereka peroleh justru kenik-matan dari tubuh sintal Hadijah. Untung saja, suaminya yang ditelanjangi di luar rumah tak sampai mengalami nasib seperti istrinya.

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

6. dientot, Disetrum dan Dicambuk dengan Kabel
Di antara kasus perkosaan, terungkap bahwa ada korban yang “digilir” tiga aparat keamanan, dikasari, dan dicamb-uk dengan kabel sampai tulang rusuknya patah. Derita tak yang terkira menimpa Fatimah (25), warga Blang Iboih, Bandar Baru, Pidie. Ibu tiga anak yang berparas lumayan ini diambil paksa oleh petugas di rumahnya pada pukul 21.00 WIB pada suatu malam di tahun 1996. Ia diboyong ke Pos Sattis Jiem-jiem, Bandar Baru, Pidie. Di tempat “durjana” inilah Fatimah, yang diculik tanpa sepengetahuan suaminya, dientot. Fatimah dipaksa melayani tiga orang aparat. Setelah itu ia disetrum dan dicambuk dengan kabel, sampai tulangnya ada yang patah. Setelah mereka puas, dan seluruh hasrat kebinatangannya lampias, ia pun dilepas. Fatimah pulang tertatih- tatih dengan perasaan pedih. Fatimah juga menyebutkan ada salah seorang tersangka pemerkosanya yang cukup dia kenal, berinisial Syah dari satuan elite ABRI yang bertugas di Bandar Baru. Apa yang dialami Fatimah, hanyalah contoh kasus atau petunjuk permulaan tentang adanya indikasi pemerkosaan selama operasi militer berlangsung di Aceh sejak 1991-7 Agustus 1998. Selain itu, masih terdapat banyak kasus serupa.

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

7. Ditelanjangi Massal
Pembugilan tubuh juga pernah dialami secara massal oleh Sakdiah (25), Nurhayati (30), Aisyah (40), Fatimah (50), Siti Hawa (45), dan Khatijah (52), semuanya warga Blang Iboih, Bandar Dua, Pidie. Pada suatu siang, di tahun 1992, datang serombongan aparat berbaju loreng ke kampung mereka. Semuanya disuruh kumpul di sekolah SD Blang Iboih, lalu dipaksa jalan kaki ke Pos Sattis Jiem-jiem yang jaraknya 1 kilometer. Sesampai di posko itu mereka diperiksa, dan tak seorang pun mengaku pernah membantu atau mengenal orang-orang GPK. Akibatnya, mereka disiksa dan ditelanjangi. Kemudian, dipaksa tidur di rumput sampai pagi. Nyamuk dan embun malam menggasak tubuh mereka yang tak tertutup selembar benang pun. Pelakunya dari pasukan elite ABRI, ungkap pelapor.

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

8. Gadis Cacat dientot oleh Tentara yang Sedang Mabuk
SH, 32 tahun, warga Dayah Teumanah Kecamatan Bandar Dua, Pidie. (Ia minta namanya disingkat). Saya sudah dikasih uang Rp 500.000 untuk meneken sebuah surat, supaya jangan lagi menuntut pemerkosa saya. Katanya, kalau tidak ada surat itu, dia tak bisa kawin-kawin lagi. Uang Rp 500.000 itu sudah habis membeli susu anak ini. Untuk nanti saya tidak tahu bagaimana lagi. Untuk makan dia juga. Dan, kalau nanti dia tanya ayahnya, apa yang mesti saya jawab. Kejadian tragis itu terjadi malam tanggal 17 Agustus 1996 lalu. Seperti biasa, saya berjualan di kios di ujung lorong. Tiba-tiba datang sejumlah oknum tentara dari Yonif 126 Ulee Glee. Salah seorang yang dikenal bernama Pratu HMS, dalam keadaan mabuk, langsung mengganggu saya. Melihat gelagat tak baik, saya yang cacat kaki, lalu berlari tertatih–ta-tih menuju rumah yang tak jauh dari tempat jualan. HMS mengejar. Pintu rumah yang akan saya kunci didorong oleh oknum itu, seraya mengancam akan menem-baknya kalau tak mau melayani dia. Celakanya, malam itu tak seorang pun di rumah. Sehingga, meski saya sudah coba melawan, namun HMS tetap lebih kuat. Saya pun dientot. Diduga, malam itu, sejumlah warga termasuk beberapa gadis desa setem-pat—mengetahui perbuatan biadab itu. Sebab, ada yang menyaksikan ketika HMS mengejar saya ke rumah. Namun, esoknya, semua tutup mulut. Mereka takut. Saya sendiri juga memilih diam. Kalau mengadu, kondisi justru bisa lebih memburuk. Justru setelah HMS ditarik tugas ke Pematang Siantar, Sumatera Utara, ada sedikit kelegaan di hatinya. Selanjutnya, saya berniat akan melupakan peristiwa itu, dan menganggapnya sebagai takdir terburuk –lebih buruk dari cacat tubuh–yang diberikan Tuhan kepada saya. Apalagi bulan- bulan depannya, saya masih mens (menstruasi) sedikit. Saya tak curiga lagi. Tapi setelah lima bulan, saya pusing dan sering muntah-muntah. Karena saya memang sakit maag. Saya periksa ke Puskesmas Tringgade-ng. Tapi, oleh dokter di situ saya dibilang hamil. Ban dengoe hamil, pangsan laju lon (begitu mendengar hamil, langsung saya pingsan). Tak sadar diri. Berbagai cara untuk menggugurkan kandungan sudah dicobanya. Terma-suk obat-obatan yang mahal. Tapi, tetap tak berhasil. Kandungannya semakin besar. Di tengah kegalauan batin itulah, sayamelahirkan bayi perempuan tanggal 14 Mei 1997 lalu. Bayi yang kini sudah berusia 14 bulan itu berkulit putih. Menurut warga kampung, wajahnya sangat mirip dengan HMS. Tak lama habis bersalin, saya mencari alamat “ayah anak” alias pemerkosa saya di Pematang Siantar. Ditemani Sum (korban “perkosaan” yang pelakunya kebetulan juga anggota Yonif 126), kami langsung menghadap atasannya HMS. Kebetulan Danton-nya mau me-ngerti saya. Ia langsung memanggil HMS. Tapi, sudah saya duga, HMS tak mau bertanggung-jawab. Saya kan cacat. Di depan saya, dia menga-kui perbuatannya, namun tak mau bertanggung jawab. Akibatnya, HMS dipukul dan diinjak-injak oleh komandannya. Kemudian kami pulang lagi ke kampung. Belakangan ia mengetahui HMS balik lagi ke Pidie. Kali ini—kemungkinan sampai sekarang—bertugas di Tiro/Truseb. Dia tak pernah sekalipun melihat anaknya ini. Surat (perjanjian tidak menggugat tadi) dan uang itu pun diantar oleh komandannya.

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

9. Suami Diculik, Istri dientot
Tiap hari keluarga korban mendatangi LBH untuk mengadukan nasibnya. Mereka yang datang umumnya penduduk desa pedalaman dan dari pakaiannya tergambar bahwa kehidupannya di garis kemiski-nan, bahkan ada pengadu kala pulang minta ongkos karena kehabisan uang. Derai air mata para janda dan anak yatim selalu terjadi. Betapa tidak, keluarganya dijemput di rumah, kemudian langsung ditembak di depan matanya.
Setelah sang suami mati, istrinya dientot secara bergiliran di depan mayat suaminya tanpa memberi kesempatan kepada istrinya untuk mendoakan kepergian terpaksa suaminya. Bukan hanya itu tindakan para penculik, tapi setelah kehilangan suami juga rumahnya dibakar. Seperti Geusyik Saiyiman (55) Kades Teungoh Reuba, Muerah Mulia, Hasbi (40) Desa Masjid Meurah Mulia, Utoh Kaoy (60) Desa Alue Tho, Matang Kuli dan beberapa korban lainnya. Mereka adalah korban ditembak di depan keluarganya secara sadis, sementara penembak terlatih itu meninggalkan lokasi dengan sorak-sorak bergembira menyanyikan mars lagu-lagu kemerdekaan setelah membakar rumah orang-orang miskin. Selain tragedi berdarah tanpa proses hukum itu, juga penyiksaan sampai cacat fisik. Perlakuan terhadap wanita, seperti pemerkosaan juga tidak luput dari laporan yang diterima dan juga oral sex yang dipaksa lakukan oknum penculik.

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

10. Diambil Paksa dan dientot
Kasus yang dialami As, An, Bc, ketiganya gadis berusia antara 24-25 tahun, warga Kecamatan Sawang Aceh Utara, amatlah mengenaskan. Pada suatu hari ketiganya diambil paksa dari rumah, dientot di suatu tempat oleh oknum aparat keamanan. Setelah dientot, ketiganya dibaringkan bersusun, lalu dihujani tembakan. Wanita hamil pun tak luput dari sasaran aparat. Itu yang terjadi atas diri Dn (37), ibu rumah tangga di sebuah desa dalam Keca-matan Sawang, Aceh Utara. Meski sedang hamil lima bulan, ia tak luput dari perkosaan oknum aparat, yang kesatuannya tak jelas, lalu ditembak. Sang suami dan warga desa mengebumikan jenazah korban dengan hati yang terluka.

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

11. Diarak Telanjang, lalu Didor
Penelanjangan massal yang berakhir dengan penembakan, dialami Aminah Ali (50), Banta Cut Amat (35), dan Muslim (25), semuanya warga Pulo Kenari, Tiro, Pidie. Pada Selasa malam, pukul 02.00 WIB, ketiganya diambil dari rumah oleh oknum Kopassus, lengkap dengan senjata. Aminah Ali dan menantunya, Cut Amat, diikat bersamaan lalu dinaikkan ke mobil aparat. Sedangkan Muslim, anak Aminah, tidak diikat. Tapi, ketiganya mengalami nasib sama: ditelanjangi dan diarak sambil dipukul- pukul ke tengah pasar yang tentunya menjadi tontonan orang banyak. Usai dianiaya, Aminah dan Cut Amat ditembak di depan massa. Kemudian, rumah mereka dibakar, termasuk rumah Nyak Kaoy (34), anak kandung Aminah Ali yang berdampingan dengan rumah ibunya. Akan halnya Muslim, awalnya memang terhindar dari eksekusi maut di depan umum. Tapi, ia dipaksa ikut operasi militer ke gunung dengan alasan mencari orang yang hilang. Tapi nyatanya, sejak dari pasar ia sudah digelandang dan ditendang. Menurut saksi mata yang melapor, Muslim dicukur rambutnya, pernah pula dibakar kulitnya pakai korek api, dan akhirnya tewas didor.

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

12. dientot di Depan Anaknya
Apa yang dialami Nyak Maneh Abdullah (35) dari Desa Rinti, Mutiara sungguh di luar perikemanusiaan. Nyak Maneh dientot oleh aparat di depan anaknya sendiri.48 Menurut laporan Nyak Maneh, pada malam tanggal 4 Januari 1998, rumahnya didatangi beberapa aparat yang mencari suaminya, M Kaoy Ibrahim (40). Sang suami bersama beberapa pria di kampung itu yang merasa “dicari-cari” aparat sebelumnya memang telah minta izin (surat jalan) kepada Kades untuk berdagang di Banda Aceh. Namun, sampai sekarang rombongan itu belum kembali. Sebagai ganti suaminya, malam itu Nyak Maneh dibawa ke Pos Sattis Pintu I Tiro. Ia diperiksa dan ditanya tentang suaminya. Nyak Maneh disiksa, pahanya dipukul hingga beku darah. Kepala dihantam benda keras. “Akibat pukulan itu, sekarang Nyak Maneh, ibu tiga anak ini sudah kurang bisa mendengar lagi. Esoknya, Nyak Maneh dipulangkan.

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

Namun pada awal Mei 1998, ia diambil lagi oleh aparat yang bernama Ef dan Sla. Karena khawatir anaknya tak terurus, ia bersikeras membawa anak bungsunya yang masih berusia 2 tahun. Sedangkan dua anak yang lebih besar meski terus menangis terpaksa ditinggal begitu saja, tanpa ada yang menjaga. Ibu dan anak ini kemudian digiring ke Pos Pintu I Tiro. Di situ, Nyak Maneh diperiksa sembari disiksa, dan ditelanjangi. Anaknya yang melihat terus menangis. Malamnya, masih dalam keadaan telanjang, dan di depan anaknya, ia dientot oleh aparat yang bernama A (masih muda, lajang). Muka, terutama mulutnya, ditutup kain, supaya jangan berteriak. Hari berikutnya, ia disetrum pada kemaluan dan payudaranya. Diikat tali pada leher. Macam-macam caranya mereka menganiaya Nyak Maneh. Apa sebetulnya salahnya? Siksaan itu dialaminya selama beberapa hari, kemudian ia dilepas. Tapi, setelah itu ia berstatus “wajib lapor” ke Pos Pintu I. 

===============================
CERITA NGENTOT – KUMPULAN CERITA-CERITA NGENTOT PANAS
================================

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: